HomeCoronavirusPolisi Usut Dugaan Kartel Kremasi Jenazah Saat Pandemi Covid-19

Polisi Usut Dugaan Kartel Kremasi Jenazah Saat Pandemi Covid-19

Channel Batam – Muncul keluhan masyarakat yang merasa keberatan atas mahalnya harga kremasi jenazah di saat angka kematian semakin tinggi saat pandemi Covid-19. Hingga ada dugaan, kenaikan harga tersebut disebabkan permainan dari kartel kremasi.

Merespons keluhan tersebut, Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto menyampaikan bahwa pihaknya sedang menyelidik dugaan adanya ‘kartel kremasi’ jenazah pasien Covid-19 ini.

“Iya sedang lidik,” singkat Agus dikutip dari merdeka.com, Rabu (21/7).

Walaupun belum bisa menginfokan lebih jauh terkait proses penyelidikan, tetapi Agus mengatakan bahwa saat ini pihaknya sudah mengundang sejumlah pihak untuk dimintai keterangannya.

“Sedang jalan mengundang klarifikasi, kan situasi PPKM ada tenggang waktu. Sabar ya,” kata Agus.

Selain itu, Agus pun mengimbau kepada masyarakat maupun media agar segera melapor apabila mendapati dan mengetahui info praktik kartel kremasi jenazah yang harus segera diberantas.

“Silakan (Masyarakat laporkan), dan bantuan rekan-rekan media juga sangat kita perlukan,” imbaunya.

Sebelumnya, keluhan terkait mahalnya kremasi saat pandemi Covid-19 disampaikan seorang warga Jakarta Barat, Martin. Pada 12 Juli 2021, ibu mertua Martin meninggal dunia di salah satu Rumah Sakit (RS). Saat berduka, Martin sempat dihampiri petugas yang mengaku dari Dinas Pemakaman DKI Jakarta. Petugas menawarkan bantuan untuk mencarikan krematorium.

Hanya saja kremasi saat itu hanya dapat dilakukan di Karawang, Jawa Barat dengan tarif Rp48,8 juta. Martin terkejut dengan nominal yang disebutkan.

Sebab proses kremasi untuk kakaknya yang meninggal beberapa pekan lalu tidak mencapai Rp10 juta. Bahkan dua anggota kerabatnya yang kremasi akibat Covid-19 hanya Rp24 juta per orang.

“Kami terkejut dan mencoba menghubungi hotline berbagai Krematorium di Jabodetabek, kebanyakan tidak diangkat sementara yang mengangkat jawabnya sudah full,” kata Martin saat dikonfirmasi, Minggu (18/7).

spot_img
spot_img

Populer

News Update

Berita Terkait